Pasar basah Indonesia menjual kelelawar, anjing, dan kucing meski terkena virus corona -

Pasar basah Indonesia menjual kelelawar, anjing, dan kucing meski terkena virus corona –

Posted By : Hongkong Pools

Foto-foto menunjukkan pasar basah di Indonesia masih beroperasi, menjual anjing, kucing, dan kelelawar meski ada wabah virus corona

Hewan-hewan itu terlihat dijual oleh pedagang ata pasar basah di utara Indonesia yang dikenal karena perdagangan daging satwa liar eksotis meskipun pemerintah dan tekanan global untuk menutupnya karena terkait dengan pandemi COVID-19.

Pasar basah Indonesia menjual kelelawar, anjing dan kucing meskipun terkena virus corona
Seorang pedagang pasar terlihat memotong seekor ular besar
Kredit: AFP – Getty

Breaking News Today sebelumnya telah meliput cerita yang melibatkan pasar basah semacam itu di tengah hubungan para koronavirus, termasuk ketika kota Shenzhen di Cina menjadi yang pertama mengatur larangan perdagangan dan konsumsi hewan tertentu. termasuk kucing dan anjing.

Vendor di pasar Daging Ekstrem Tomohon di pulau Sulawesi mengatakan bahwa bisnis mereka tidak terpengaruh oleh virus, meskipun pemerintah dan badan kesehatan mendesak vendor untuk mengambil kelelawar dan satwa liar lainnya dari pasar.

Salah satu vendor yang menjual kelelawar berkata:

“Itu [the coronavirus] tidak memengaruhi penjualan. Faktanya… penjualan terus berlanjut. Itu selalu terjual habis.

Pasar basah Indonesia menjual kelelawar, anjing dan kucing meskipun terkena virus corona
Kelelawar yang digantung di pasar basah Indonesia
Kredit: Fitur Rex

“Pelanggan saya masih terus berdatangan,” tambahnya.

Penelitian menunjukkan bahwa COVID-19, yang berasal dari Wuhan, Cina, berpotensi berasal dari kelelawar di pasar basah yang menjual hewan liar sebelum virus corona baru kemudian ditularkan ke manusia.

Pasar basah kontroversial di Wuhan telah kembali untuk diperdagangkan minggu lalu karena tingkat COVID-19 di kota China dilaporkan mulai turun dan kota tersebut dibuka kembali secara bertahap, sementara negara-negara lain di dunia berjuang untuk mengatasi pandemi mematikan yang berasal dari kota tersebut.

Pekan lalu, pemerintah Inggris, serta pemerintah di seluruh dunia, menyerukan China untuk memberlakukan larangan yang lebih ketat terkait pasar basah.

Seorang juru bicara Downing Street mengatakan: Kami ingin melihat mereka menegakkan larangan itu.

“Itu termasuk melarang pasar satwa liar, melarang penjualan satwa liar di pasar basah, dan mengambil tindakan tegas terhadap siapa pun yang melakukannya.”

“Pasar basah dapat menjadi lingkungan berisiko tinggi untuk penularan virus dari hewan ke manusia.”

“Mereka telah mengumumkan larangan, kami ingin melihat mereka memberlakukannya.”

Setelah wabah SARS tahun 2003, yang, seperti COVID-19, dilacak ke pasar basah, China melarang pasar dan industri perdagangan hewan liar.

Tetapi hanya beberapa bulan setelah Organisasi Kesehatan Dunia menyatakan virus SARS terkandung, China melanjutkan untuk mencabut larangan tersebut.

Direktur Jenderal WHO Dr Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan:

“Ketika pasar ini diizinkan untuk dibuka kembali, itu hanya boleh dengan syarat bahwa mereka mematuhi standar keamanan dan kebersihan makanan yang ketat.”

Pasar basah Indonesia menjual kelelawar, anjing dan kucing meskipun terkena virus corona
Dr Tedros Adhanom Ghebreyesus

“Pemerintah harus secara ketat memberlakukan larangan penjualan dan perdagangan satwa liar untuk makanan.”

Dia menambahkan: “Diperkirakan 70 persen dari semua virus baru berasal dari hewan, kami juga bekerja sama dengan erat [with the World Organization for Animal Health and the Food and Agricultural Organization, FAO, of the United Nations] untuk memahami dan mencegah patogen berpindah dari hewan ke manusia. “

Joko Widodo, the President of Indonesia, juga telah dikritik karena tidak menegakkan penguncian seluruh negara atau memberlakukan tindakan jarak sosial yang ketat di seluruh negeri.

Jakarta, the capital of Indonesia, yang merupakan pusat infeksi di negara itu, telah menerapkan langkah-langkah jarak sosial yang lebih ketat daripada di tempat lain di negara tempat pergerakan tidak terbatas terus berlanjut.

About the author