Staf Gawat Darurat Menggunakan iPad untuk Merawat Pasien dengan Hasil Mengejutkan

Staf Gawat Darurat Menggunakan iPad untuk Merawat Pasien dengan Hasil Mengejutkan

Posted By : Hongkong Pools

Staf bagian gawat darurat di Stanford Health Care pertama kali mulai menggunakan iPad untuk membantu merawat pasien COVID-19 pada akhir Maret tetapi segera menemukan bahwa manfaat dari jenis komunikasi ini jauh lebih besar daripada yang mereka perkirakan sebelumnya.

Ryan Ribiera, MD, asisten profesor klinis pengobatan darurat di Stanford School of Medicine, mengungkapkan: “Jauh dari memisahkan kami dari pasien kami, ini sebenarnya memperluas apa yang dapat kami lakukan.”

Ryan Ribiera, MD, asisten profesor klinis
Ryan Ribiera, MD, asisten profesor klinis, Fakultas Kedokteran Stanford

Sebelum staf mulai berhubungan dengan pasien yang terisolasi melalui iPad, mereka diminta untuk mengenakan peralatan pelindung pribadi yang sesuai, termasuk gaun kertas, dua set sarung tangan, kacamata, dan masker yang menutupi sebagian besar wajah mereka.

Hal ini tidak hanya menghabiskan banyak waktu berharga yang dapat dihabiskan oleh dokter, perawat, dan perawat lainnya untuk berinteraksi dan merawat pasien mereka, tetapi juga membuat mereka yang terinfeksi COVID-19 merasa lebih terisolasi dan terpisah dari dunia luar. .

Cati Brown Johnson, PhD, seorang peneliti yang telah mempelajari belas kasih dalam pengobatan, mengatakan: “Meskipun alat pelindung selama wabah virus korona menandakan kompetensi, alat itu juga menutupi isyarat wajah yang dapat menenangkan pasien yang ketakutan.”

Bagian gawat darurat saat ini memiliki 120 perangkat iPad yang dikelola secara terpusat, yang memungkinkan staf untuk melakukan kunjungan apa pun dengan pasien mereka, selama mereka tidak memerlukan perawatan langsung.

Perangkat ditempatkan setinggi mata pasien untuk memastikan koneksi dan keterlibatan maksimum dengan dokter atau perawat yang tepat di unit gawat darurat fasilitas.

Cati Brown Johnson, PhD
Cati Brown Johnson, PhD

Mengurangi kebutuhan APD dan Peningkatan Moral Pasien

Sejak menggunakan iPad, staf gawat darurat telah melaporkan perbedaan mencolok dalam moral pasien COVID-19 mereka., mengungkapkan bahwa senyuman dan jaminan wajah yang mereka tawarkan melalui perangkat ini secara dramatis meningkatkan tingkat perawatan keseluruhan yang dapat mereka berikan.

Fasilitas perawatan kesehatan juga mengungkapkan bahwa sejak menggunakan iPad untuk terhubung dengan orang yang diisolasi, mereka telah melihat a penurunan dramatis dalam jumlah APD yang perlu mereka gunakan – menghemat sekitar 80-120 set per hari.

Saat ini, departemen sedang mencari cara agar perangkat ini dapat digunakan setelah pandemi COVID-19 selesai. Misalnya, untuk mempercepat konsultasi dan menghubungkan pasien dengan juru bahasa dari jarak jauh.

Sementara itu, di situs pengujian drive-through COVID-19 Stanford Medicine, pasien juga disambut dengan senyuman pribadi, bukan hanya topeng.

Cara lain untuk membantu meningkatkan perawatan pasien

Dengan hanya menggunakan smartphone, printer, dan beberapa label perekat, para perawat diberikan foto kepala sekali pakai yang dapat mereka pasang ke pakaian pelindung mereka.

Anna Chico, RN, adalah salah satu perawat pertama yang mencoba headshots, mengatakan: “Ketika mereka pergi ke arah saya, saya akan memperkenalkan diri dan menunjuk ke gambar saya sambil berkata, ‘Inilah saya di bawah semua ini.’ Seorang pasien benar-benar berkata, ‘Saya suka foto Anda’… itu meningkatkan interaksi saya dengan pasien saya, karena mereka dapat melihat saya dan bukan hanya APD lengkap. ”

Dia menambahkan: “Sangat penting untuk membangun hubungan manusia itu, terutama di saat-saat jarak sosial dan isolasi.”

Bisakah rumah sakit Inggris menerapkan teknik serupa untuk meningkatkan perawatan yang diberikan dan mengurangi kebutuhan APD?

About the author