Visarious Visions Dilaporkan Dibawa Ke Blizzard untuk Mengerjakan Diablo 2 Remake

Visarious Visions Dilaporkan Dibawa Ke Blizzard untuk Mengerjakan Diablo 2 Remake

Posted By : Data HK

Menyusul berita bahwa Vicarious Visions telah digabungkan ke dalam Blizzard Entertainment, sebuah laporan baru mengatakan bahwa studio tersebut dibawa ke Blizzard untuk mengerjakan franchise Diablo, termasuk pembuatan ulang Diablo 2. Seperti dilansir Bloomberg, Vicarious Visions, studio Di balik game-game seperti Tony Hawk’s Pro Skater 1 + 2 dan Crash Bandicoot N. Sane Trilogy, telah bekerja sama dengan Blizzard sejak tahun lalu, meskipun pengumuman mergernya baru dilakukan hari ini, 22 Januari.

Hingga tahun 2020, remake Diablo 2 akan dikembangkan oleh Tim 1 Blizzard, yang berlokasi di kampus Irvine, California dan merupakan grup yang tepat untuk mengerjakan ulang game klasik. Judul terbarunya, Warcraft III: Reforged, tidak diterima secara positif dan saat ini memiliki 59 situs agregat ulasan Metacritic, yang juga merupakan skor terendah Blizzard hingga saat ini. IGN memberi Warcraft III: Reforged 7/10, dengan mengatakan itu “adalah remaster yang tidak menarik, tetapi Warcraft 3 sendiri masih merupakan permainan yang hebat hampir dua dekade kemudian.”

Dokumen internal yang ditinjau oleh Bloomberg menyematkan kegagalan permainan pada “perencanaan yang buruk, miskomunikasi dan rilis yang terburu-buru karena tekanan keuangan dari manajemen, di antara faktor-faktor lainnya.” Salah satu contoh yang diberikan adalah, setelah game ini diumumkan pada November 2018, ia mulai menerima pesanan di muka untuk tahun 2019 sebelum memberi tahu sebagian besar tim pengembang tentang jendela rilis.

Blizzard dan Tim 1 jelas tidak ingin membuat kesalahan yang sama dengan remaster Diablo 2 yang sangat dinantikan, dan mengikuti “postmortem,” Blizzard akhirnya menarik remaster dari tim dan menempatkan divisi di belakang Diablo IV sebagai penanggung jawab. Visarious Visions juga dikatakan sedang mengerjakan proyek ini, yang dikenal sebagai Diablo II: Resurrected.

Pada Oktober 2020, Blizzard mengatur ulang seluruh divisi yang dikenal sebagai Tim 1 dan anggota tim diberi kesempatan untuk wawancara untuk posisi lain di dalam perusahaan. Mereka yang tidak menemukan posisi akhirnya dilepaskan, sementara yang lain memilih untuk pergi ke studio independen seperti Frost Giant Inc., dan DreamHaven Inc., yang terakhir dimulai oleh salah satu pendiri Blizzard dan mantan CEO Mike Morhaime.

Setiap Ulasan Game IGN Blizzard

About the author